Erti Sebuah Kecukupan. Kemewahan itu sekadar ujian.

qanaaah

Kita semua dilahirkan dengan fitrah. Fitrah mahukan kesenangan, kehidupan serba lengkap tanpa perlu berharap kepada insan lain. Tetapi perasan atau tidak kemewahan hidup seolah-olah tiada penghujung. Semakin kita dapat apa yang dihajati, semakin menggunung pula keinginan kita untuk memiliki lebih dari itu.


Kekayaan, kemuliaan, dan segala bentuk kesenangan semuanya milik Allah Subhanahu wa Ta’ala. Maka sedarlah dari mimpi yang indah itu. Kehidupan hanyalah sementara, setiap kesenangan dan kemewahan yang dikurniakan itu, tidak datang dengan percuma. Pasti akan ada tanggungjawab yang harus dipikul disebaliknya.


Jika kita perhatikan disekeliling kita, apa yang menjadi milik mutlak kita? Langsung TIADA. Semuanya hanyalah pinjaman, semuanya mempunyai bahagian dan milik orang lain, hak-hak yang perlu ditunaikan. Disitulah letaknya zakat dan sedekah.


Jadi berpada-padalah dalam mengecapi nikmat dunia. Jiwa perlu dididik, jangan bakhil untuk menyerahkan hak-hak yang telah ditentukan milik siapa.Tanamkan sifaat qanaah dalam jiwa agar kita merdeka dari dibelenggu perasaan tamak. Didiklah jiwa agar merasa cukup dengan kurniaan Allah.


Berusaha itu perlu, harus juga untuk mengumpul harta, menjadi kaya dan hidup dalam kesenangan. Tetapi jangan lupa diri, hingga melupakan Allah dan terbuai leka dengannya.


Semua kurniaan Allah itu mengikut kehendak-Nya. Mengikut ketetapannya tanpa terikat dengan sesiapa. Tugas kita hanyalah berusaha dan mencari rezeki, Dialah yang Maha Mengurniakan setitis kekayaannya kepada kita seperti yang dinyatakan dalam surah Al-Isra’ ayat ke 30;


“Sesungguhnya Tuhanmu yang meluaskan rezeki kepada sesiapa yang dikehendaki-Nya (mengikut peraturan-Nya) dan Dia juga yang menyempitkannya (mengikut yang demikian). Sesungguhnya Dia Maha Medalam Pengetahuan-Nya, lagi Maha Melihat akan hamba-Nya.”


Jadi mengapa perlu mengeluh? Mengapa perlu resah gelisah apabila yang dihajati di hati tidak kesempaian? Segalanya berbalik kepada ketentuan Allah. Jangan pernah hasad atas rezeki orang lain, walaupun kita telah bersungguh-sungguh berusaha untuknya.


Syukur itu sukar untuk diimplimentasikan walaupun mudah untuk dilafazkan. Tetapi syukur itulah sifat manusia yang bertaqwa kepada Allah. Maka berusahalah untuk sentiasa bersyukur, teruskan usaha untuk mendapat rezeki yang lebih baik. Kerana manusia yang beruntung adalah mereka yang dianugerahkan rezeki walupun sedikit lalu mereka merasa cukup dan bersyukur. Rasulullah salallahu’alaihi wa sallam bersabda;


“Sesungguhnya beruntunglah orang beragama Islam, memperolehi rezeki yang cukup dan dianugerahi sifat qanaah atas segala pemberian” – hadith riwayat At-Tirmidzi.


Apabila seseoarng itu merasa cukup dengan pemberian Allah kepadanya, dialah manusia yang bersyukur. Walaupun hartanya tidak banyak, hatinya sentiasa merasa lega dan lapang, tiada hasad dan tamak kepada harta orang lain.


Sepertimana pesanan baginda Nabi salallahu’alaihi wa sallam, dalam hadith yang diriwayatkan oleh Ibn Majah. Sabda Nabi salallahu’alaihiwasallam, “Jadilah seorang yang warak, nescaya kamu menjadi manusia yang paling baik dalam beribadat. Dan jadilan manusia yang memiliki sifat qanaah, nescaya kamu menjadi manusia yang paling bersyukur.”


Semoga kita semua bermuhasabah diri.



HanifMajid
Alor Setar Kedah DA.

Kongsikan Artikel Ini

Share on facebook
Share on twitter
Share on tumblr
Share on whatsapp
Share on telegram
Share on email
Share on print