Kesakitan itu nikmat diantara nikmat-nikmat Tuhan.

Kesakitan sebenarnya mengajak kita untuk kembali kepada Allah. Psikologinya, saat sakit itulah waktu yang paling banyak kita mengingati Allah.
20211023_131308_0000

“Kesakitan itu nikmat? Biar betul?”


Tidak semua orang mampu memahami hakikat sebenar kesakitan yang selalu hadir tanpa diundang. Bagaimana kesakitan itu sebenarnya adalah nikmat dari nikmat-nikmat Tuhan.


Bagi yang gagal menghadam kenyataan ni, seringkali menganggap kesakitan hanyalah sekadar bala dan musibah yang menjengkelkan. Bagi mereka itu tanda tuhan tidak peduli.


“Dan sungguh akan Kami berikan cubaan kepadamu, dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan berikanlah berita gembira kepada orang yang sabar, (iaitu) orang yang apabila ditimpa musibah, mereka mengucapkan, ‘Innaa lillaahi wa innaa ilaihi raajiun’, mereka itulah yang mendapat keberkatan yang sempurna dan rahmat dari Tuhan mereka, dan mereka itulah orang yang mendapat petunjuk.” (Surah al-Baqarah, ayat 155-157.


Sabar itu permata yang sangat berharga. Tidak semua orang mampu untuk memilikinya. Kerana itu juga tidak ramai yang mampu melalui ujian kesakitan dan menerima adanya kenikmatan disebalik kesakitan.


Dalam surah Al-Zumar ayat ke 10, Allah Subhanahu wa Ta’ala memberikan peringatan bahawa kesempurnaan ganjaran pahala yang dijanjikan itu hanya dapat diperolehi dengan jalan sabar.


Memberi keampunan bagi Allah itu mudah, ibarat pohon yang mengugurkan daunnya yang kering. Rasulullah SAW bersabda: “Tidaklah seorang Muslim ditimpa suatu penyakit dan sejenisnya, melainkan Allah akan menggugurkan bersamanya dosanya seperti pohon yang menggugurkan daunnya.” (Riwayat Bukhari dan Muslim). Tetapi menerima kesakitan dengan sabar itu tidak semudah sebuah pengucapan.


Kesakitan sebenarnya mengajak kita untuk kembali kepada Allah. Psikologinya, saat sakit itulah waktu yang paling banyak kita mengingati Allah. Dalam kesempitan, dalam kesedihan senantiasa kita melihat itulah waktu paling banyak kita mengadu, kita merintih cuba untuk mencari perhatian dan pertolongan Allah Azza wa Jalla.


Bersyukurlah selagi mana nikmat sihat masih dipinjamkan untuk kita beribadah dengan sempurna kepada Allah SWT. Cuba lihat berapa ramai saudara kita yang ditarik nikmat sihatnya tidak mampu melaksanakan ibadah dengan sempurna.


Terpulanglah bagaimana kita melihat ujian kesihatan dan kesakitan yang diberikan kepada kita. Menerimanya dengan tenang dan berlapang dada atau sebaliknya.


Semua itu adalah peluang, andai berdosa maka itulah peluang untuk kembali kepadanya. Kembali bercermin diri atas kesalahan, menggandakan ketakwaan. Firman Allah:


“Dan bersegeralah menuju kepada keampunan daripada Tuhan kamu dan kepada syurga yang seluas langit dan bumi, disediakan untuk orang yang bertakwa.” (Surah Ali-Imran, ayat 133)

Kongsikan Artikel Ini

Share on facebook
Share on twitter
Share on tumblr
Share on whatsapp
Share on telegram
Share on email
Share on print