Benarkah Allah menzalimi kita atau sebenarnya kita yang menzalimi diri kita sendiri?

Allah Azza wa Jalla itu Maha Adil, Dia mengharamkan kezaliman itu sendiri ke atas diri-Nya. Jadi mana mungkin Dia akan melakukan kezaliman ke atas hamba-Nya. Realiti yang berlaku, sebenarnya kitalah yang menzalimi diri kita sendiri.
wire head

Seringkali jiwa kerdil ini tertanya-tanya, berlegar-legar di fikiran. Mengapa harus kita menimbang rasa. Setiap kita pasti pernah melalui, terguris jiwa dan perasaan akibat ketidakadilan. Namun apa yang harus kita lakukan? Melawan kezaliman dengan kezaliman atau hanya berdiam diri dan terus memendamkan perasaan?

Manusia cenderung untuk melakukan kezaliman sehingga Allah Subhanahu wa Ta’ala memberikan amaran agar kita semua tidak melakukan kezaliman sesama kita. Bahkan jangan pula menzalimi diri sendiri.

Dalam satu hadith dari Abu Dzar Al-Ghifari, merekodkan bahawa Rasulullah ﷺ pernah menyebutkan perkataan dari Allah (hadith Qudsi) yang melarang dengan sekeras-kerasnya manusia dari melakukan kezaliman. sabda Nabi ﷺ,

“Wahai hambaku, sesungguhya aku telah mengharamkan kezhaliman atas diri-Ku dan Aku telah menetapkan haramnya (kezaliman itu) diantara kalian, maka janganlah kalian saling berlaku zhalim.”

– hadith riwayat Muslim.

Allah Azza wa Jalla itu Maha Adil, Dia mengharamkan kezaliman itu sendiri ke atas diri-Nya. Jadi mana mungkin Dia akan melakukan kezaliman ke atas hamba-Nya. Realiti yang berlaku, sebenarnya kitalah yang menzalimi diri kita sendiri.

Lalu prasangka seperti itu hendaklah kita buang jauh-jauh. Bersangka baiklah dengan Allah, sedang Dia sentiasa menjamin kebaikan buat siapa sahaja yang beriman dan bertaqwa kepada-Nya.

Dalam kehidupan ini, kita perlu meletakan sesuatu pada tempatnya. Itulah yang dinamakan keadilan. Apabila kita tidak mampu untuk melakukan yang demikian, maka kita telah melakukan kezaliman.

Sebagai manusia kita sentiasa hidup dalam masyarakat. Kehidupan dalam komuniti memerlukan toleransi yang tinggi. Jika tidak, kita akan melakukan kezaliman pada orang lain. Pun begitu bukanlah bermaksud setiap perkara boleh bertoleransi, ada perkara seperti ibadah, halal dan haram itu perlu diletakan pada kedudukannya. Itulah yang saya maksudkan dengan meletakan sesuatu itu pada tempatnya. Jangan terlalu bertoleransi sehingga agama dah aqidah kita di injak-injak.

Dan yang paling penting sekali dalam kehidupan ini khususnya persiapan kita untuk bekalan akhirat. Jangan pernah sesekali menzalimi diri sendiri dengan mengabaikan tegahan dan perintah dari Allah Subhanahu wa Ta’la. Apatah lagi menzalimi Allah Azza wa Jalla dengan menyekutukan Allah dengan sesuatu.

Semua kita tidak sempurna, tetapi semua kita mampu mengubahnya. Menjadi manusia itu mudah, tetapi menjadi manusia yang mendatangkan manafaat kepada orang lain itu payah, namun tidak mustahil kerana sejarah telah membuktikannya. Jangan pernah berlaku zalim sesama makhluk – natijahnya terlalu buruk. Semoga kita semua (termasuk diri saya sendiri) tidak meremehkannya.

HanifMajid
Alor Setar Kedah.

Kongsikan Artikel Ini

Share on facebook
Share on twitter
Share on tumblr
Share on whatsapp
Share on telegram
Share on email
Share on print